Sunday, January 20, 2019

Pengalaman Placenta Previa Type 3 posterior dengan both ovarian cyst (uri bawah)


Assalamualaikum.
Banyak cabaran dan dugaan untuk kandungan yang kedua ni. Dari sebelum mengandung sampailah nak melahirkan, ujian dan dugaan datang sentiasa. Aku is pasrah. Redha. Inilah harga yang perlu aku bayar untuk keinginan aku mendapatkan anak yang kedua ini.

Telah aku ceritakan bagaimana mulanya mengandung anak yang kedua ini di entry yang lalu. Entry ni, aku focus untuk ceritakan pengalaman aku di hospital selama hamper dua bulan.
Semasa kandungan aku 20w, aku ada buat detail scan di sebuah klinik swasta di sungai petani. Doktor mengatakan bahawa kandungan aku semuanya tidak ada masalah.Cuma, uri ada sedikit bawah atau ketika itu dipanggil low lying. Tetapi, doktor mengatakan pada aku supaya jangan risau, kerana kebanyakkannya akan naik semula pada 28w.

Mendengar kata-kata doktor tu, aku ni taklah risau sangat. Semasa 28w, aku ada temujanji dengan doktor pakar O&G di hospital untuk masalah cyst aku. Tak sangka. Lain yang direfer lain yang jumpa. Pada mulanya doktor mengesahkan aku Placenta Previa Type 1. Doktor mintak aku datang semula dua minggu lagi dan siap sedia bawak baju.

Masa tu, aku gelak jelah. Nak cakap apa lagi. Masa 30w, aku datang semula ke hospital dan malangnya doktor sahkan aku placenta previa posterior type3 dan aku perlu dimasukkan ke hospital segera. Masa tu jugak. Ya Allah. Tersentak sekejap. Memang aku dah ada bawak baju. Tapi aku taklah menyangkakan yang aku akan tinggal di hospital sehinggalah bersalin. aku syak paling lama pun 3,4 hari saja di hospital, tapi rupanya Ya Allah. Dugaan apakah ini?

Malam pertama memang aku tido dengan air mata la weh, sedih gila tinggalkan anak yang sulong aku tu. Walaupun dia macam tak kisah sangat sebab dia memang rapat juga dengan ayah dia. Tapi, aku tetaplah sedih. Aku ibu dia kot. Oh.

Hari2 yang aku lalui kat hospital ni kadang2 memang menyiksakan jiwa dan emosi. Aku hanya boleh duduk di katil aku. Tak boleh kemana-mana. Anak pun tak boleh masuk. Kadang2 tu aku keluar juga daripada bilik. Aku pergi juga jumpa anak aku.rindu sangat. Masa aku menulis ni, aku dah 13 hari kat hospital ni dan aku ada lagi 34 hari untuk tinggal di sini sebelum tarikh pembedahan. L
Makanan yang sangat menyiksakan. Sedih! Bila mengandung ni, apatah lagi dalam keadaan hujung2 ni tentulah aku nak makan pelbagai makanan. Tapi, aku hanya terpaksa mengadap makanan hospital yang hanya makan nasi 2 kali sehari. L

Aku rindu nak berjalan dengan suami dan anak aku. Aku rindu nak kemana saja dengan suami dan anak aku. Suami aku juga sebenarnya macam sedih jugak lah sebab aku kan selalunya kemana saja akan ikut dia pergi, kita ni asal boring je akan kemana2. Tapi, bila aku tak dak semuanya jadi macam tak best. Aku sendiri kat sini pun berduka menunggu hari. Sedih!

Thursday, December 27, 2018

Kehilangan abah

Assalamualaikum.

al-fatihah untuk arwah abah samsuri bin japri.
25 Julai 2018 (Rabu)

Sebelum tarikh keramat yang akan meninggalkan kenangan kepada aku itu. kaki abah sebenarnya dah dua minggu bengkak. aku dah maklumkan kepada abah untuk ke klinik. tapi, abah asyik berlengah. kata abah, ini sebab abah banyak berdiri. nanti kalau abah banyak duduk dan rehat. kaki abah okay lah. :(

Susah nak cakap sebenarnya, abah bukannya seorang yang boleh dipaksa2. kalau katanya TIDAK. tidaklah. jangan dilebih2 paksa. buruk padah dia. 

Tapi, dalam keadaan dia sakit tu, dia masih boleh bawak moto, ke hulur ke hilir, cuma beberapa hari sebelum abah meninggal, mak yang bawakkan moto untuk ke klinik. kaki dia dah bengkak sangat. barulah nak p klinik. 

Klinik kata tak de apa2. sedangkan dalam hati aku ni, kaki bengkak abah mesti ada kena mengena dengan sakit jantung dia. malam tu tergerak hati aku nak call mak. tanya abah macam  mana. mak kata abah nampak teruk. aku suruh mak pujuk abah ke hospital. aku bawakkan malam tu jugak, pujukan mak berhasil mungkin sebab dia sendiri yang rasa dah tak boleh nak tahan.

Suami aku yang bawak kereta malam tu bawakkan abah ke klinik kesihatan. katanya, kalau dalam kereta kita tak de kelengkapan nak bantu abah. jadi, hantar ke klinik untuk naik ambulans ke hospital. sebab antara rumah nak ke hospital memanglah jauh. memang lebih baik naik ambulans.adalah alatan-alatan yang diperlukan. 

Masa kat hospital, abah dah duduk kat red zone. pkul 3 pagi abah dihantar ke hospital Taiping, Masa kat kecemasan taiping, aku memang agak emosi dengan doktor yang rawat abah. soalan dia berulang. pak cik ada muntah? jap 5 minit dia tanya lagi. pak cik ada muntah? 

paling tak boleh tahan, bila dia tanya pakcik boleh berjalan 10 meter tanpa berhenti? aku jawablah ye, boleh, lepas tu boleh dia cakap kat aku. jadi, awak nak bagitahu saya yang pakcik menjalani kehdiupan seperti biasa? sedangkan jantung dia hanya berfungsi 25% saja lagi?

isk. masa ni aku daripada duduk terus bangun. ye, doktor, abah saya boleh berjalan 10 meter tanpa henti, boleh bawak moto ke sana sini, boleh itu, boleh ini. 

nak je aku cakap, saya yang duduk dengan abah ke doktor?

masa ni doktor tu dah cakap MAAF. suami aku plak sempat mintak maaf kat doktor dan bagitahu emosi aku tak berapa okay sangat sebab aku mengandung. eh? tolonglah, tak payah tunggu mengandung kalau bab abah memang aku rasa berapi je. kalau teori kau tak betul dengan apa yang pesakit bagitahu, janganlah pertikaikan pulak. hish.

abah dimasukkan dalam ward dengan keadaan tak sedarkan diri. mesin di sana sini dan abah memakai bantuan pernafasan. abah tunggu untuk dimasukkan ke ICU. malangnya ICU penuh. 

satu persatu doktor terangkan kepada aku keadaan abah, depa seakan menyalahkan pihak keluarga kerana abah tak dibawa follow up sedangkan abah perlu follow up untuk sakit jantungnya. aku cakap, ya betul salah kami, aku dah cuba bawak sekali abah untuk follow up, hasilnya?? abah marah kaunter pendaftaran sebab dia dapat no 100 ++ dan orang tu mintak kami datang ptg. bayangkan? datang jauh2 kat hospital pulau pinang, parking tak dak siap kena saman lagi lepas tu abah nak balik. tak nak datang lagi, kad dia semua dia tinggal situ. 

pujuk pun tak jalan. hanya mak aku dan aku je yang tahu abah macam mana. kalau dia kata, balik, baliklah, jangan ada sapa yang melawan. kalau x? aku malas nak cerita. orang takkan faham sebenarnya. orang akan cakap, biasalah orang tua memang mcm tu. tak. abah aku lain. itu ja nak bagitau. 

berbalik kepada tadi, doktor bagitahu semua organ dalam badan abah tak berfungsi dengan baik. malah buah pinggang abah sekalipun, doktor nak buat dialisis, tapi risikonya jantung abah akan stop. sebab dialisis memerlukan jantungnya kuat untuk mengepam. aku buntu. doktor ada juga cakap nak masukkan satu ubat ni, tapi ubat ni ada kandungan khinzir jadi, doktor nak tanya sama ada aku setuju atau tak. tak fikir banyak aku setuju je. untuk perubatan. untuk abah. 

tapi, malangnya semua cadangan doktor tu tak sempat dilaksanakan. abah mengembuskan nafas yang terakhir di sisi aku dan mak, tanpa aku dan mak sedar pun. senyap, sepi mudah, :(  aku dah sign untuk tidak melakukan CPR. untuk apa lakukan CPR? kalau doktor sendiri mengatakan tiada harapan pun kalau melakukan CPR, tpi ada keluarga yang nak juga melakukan CPR. aku plak tak nak sakitkan abah. suami aku dah cakap, kemungkinan risiko untuk banyak tulang patah itu ada. yela, dia sendiri pernah buat CPR untuk kes kes yang macam tu, buat apa nak sakitkan lagi abah? 

mak terduduk. insan yang paling dia sayang pergi meninggalkan dia. insan yang selama ni hidup dengan dia berpuluh tahun tanpa pernah meninggalkan dia. kemana saja mereka berdua. dan hari ni, mak hilang dia, mak hilang abah. 

aku hanya menangis di dalam hati, kuatkan hati dan perasaan untuk mak. 

 
HALF EDIT BLOG:jiakreatifelt.com